Saturday, April 19, 2014

si ekstrovert

iseng-iseng ambil tes krpribadian, walaupun sebenarnya udah tau sih gue kayak apa. tapi emang gue anaknya suka ngetes-ngetes dirigitu. tsaahelaaah. hahhahahs. dan yaa hasilnya kurang lebih emang sama sih.

kalau kamu, tipe apa? ribet nan rempong mungkin?

Pelaku Santai (saya tipe kepribadian)

Friday, April 11, 2014

,,sepenggal kisah"

Gue baru tahu, ada tempat setenang dan senyaman ini di kampus. Aaah, itu si brengsek udah mau cabut. Gue sumpahin kecelakan. Rasain lo! Bangsat! Ck. Kan gue jadi emosi lagi. Gue gak boleh nangis lagi. Haaaaah... Dari atas sini, semua keliatan kecil yaa. Terasa jauh dari jangkauan. Sepi. Tenang. Gue cuman bisa menangkap bunyi gemuruh angin di telinga gue. Mungkin surga kayak gini kali yaa rasanya. Tenang. Damai. Hidup gue udah hancur karena si brengsek itu. yaah, gak sepenuhnya salah dia juga sih. sebagian lagi lebih karena kebodohan gue sendiri. “aku pikir kamu udah pernah....”. bangsat emang. Bisa-bisanya dia ngomong kayak gitu. dia pikir gue apaan. Haaah....Bisa apa lagi gue, dengan keadaan kayak gini. Gue udah gak punya masa depan lagi.

“loh... demora? Ngapain lo disini?”

“lah... jelita? Lo sendiri ngapain?”

“gue? ngapain? Hmm...apa yaaa? Ini...secara gak langsung “tempat” gue sih. nah, lo ngapain? Duduk dipinggiran situ,dengan kaki ngegantung di udara gitu...lo gak berencana terjun bebas gitu kan?

“pfft...iyaaa, tadinya sih berencana mau terjun bebas. Tapi gue malah terpukau sama keindahan dari atas sini. Trus lo udah keburu dateng sih. pasti lo bakal ngelarang gue kan, dan nyuruh untuk turun”

“enggak. Gih, terjun aja situ...”

“anyiiing, kok lu nyebelin gitu sih. kayak gak ada peduli-pedulinya gitu...”

“lo aja gak peduli sama hidup lo sendiri, trus ngapain gue mesti peduli sama hidup lo? Hidup gue sendiri aja udah ribet, trus gue masih harus sibuk ngurusin hidup orang lain? Cih!

“......”

“masih mau terjun bebas? Emang lo ada masalah apa sih? ampe jalan keluarnya dengan terjun bebas ini? btw gue duduk disebelah lo ya, anginnya lagi enak nih. Beruntung lo, anginnya ga terlalu kenceng. Biasanya diatas sini kenceng banget, lo duduk santai disini bisa jatuh kesikut sama angin....”

“heh,bocor juga yee lu. Jadi mau denger cerita gue gak nih? Nih....”

“apaan nih? Termometer? Kok gak ada derajatnya sih? cuman ada dua garis merah gitu?”

“lo polos apa belagak polos sih? itu namanya test pack. Alat buat ngetes lo hamil atau gak. Tuh, yang ujungnya lo pegang tuh, dicelupin ke air kencing...”

“idiiihhh.....jorok lo. Bukan bilang dari tadi...hih. trus ini dua garis merah ini apa maksutnya? Wait...lo hamil?”

“iyah gitu deh jel... nah, pengen mati gak rasanya?”

“enggak....”

“sumpah yaaa, lo orang paling nyebelin yang  pernah ada. Kenapa sih lo tuh...aah tau aaah. Sebel gue. lo gak ada di posisi gue sih, jadi lo gak tau rasanya kayak gemana”

“iyaaaa gak mau juga gue. tapi lo juga jangan egois dong. Kalau lo mati, sama aja lo ninggalin masalah buat yang masih idup. Lo punya orang tua gak sih? gak kasian sama mereka? Lagian nih yaa, lo harusnya berterima kasih. Banyak orang yang pengen banget punya anak, tapi gak bisa. Nah lo, ga minta tapi di kasih. Kurang baik apa coba Tuhan? Percaya deh, suatu saat lo akan bersyukur punya si jabang bayi ini”

“iyaa gue pengen punya anak, tapi gak sekarang, dan gak kayak gini juga situasinya, Jel. Gue mesti gemana dong? Kuliah gue gemana? Entar orang-orang ngomong apa?”

“yaaa, itu udah jadi bagian dari resiko yang harus lo ambil gegara kelakuan lo itu. lo kan udah gede. Udah tau segala sesuatu, entah yang baik atau buruk pasti akan ada resikonya. Lagian sik, bukannya pake kondom”

“iiihhh pake kondom malah gak enak. Mengurangi cita rasa. semacam kurang gurih gitu. Hahahhas. Eeh jadi ini gemanaa dong? Prose s buat anaknya mah gak usah dibahas. Hasil sajiannya inih, gemana dong?”

“heh gilak. Lo kira makanan. Yaaah gemana dong? Aduh lo nih yaa, umur berapa sih? pikirannya kok masih cetek banget. Saran gue nih yaa, lo hidup aja, hamil yang baik sembilan bulan, trus lo besarin deh tuh anak, jadi ibu yang baik deh. selesai deh ceritanya. Ada bapaknya kan? Nah, suruh deh tanggung jawab juga. kayak bukan Demora yang gue kenal deh. oiyaa, satu lagi, jangan pernah mikir untuk aborsi. Jangan!”

“ Jel, ngomong mah gampang. Ngejalaninnya susah. Aduh, gue udah gak ngerti lagi deh. Gue bingung. Bapaknya gak mau tanggung jawab...”

“.......”

“maaf yaaa, gue jadi melibatkan lo ke dalam masalah gue. btw, lo gak ngerasa kesepian? Hmm maksutnya, gue selalu ngeliat lo sendiri”

“enggaklaaah. Kenapa mesti sepi? Gue lebih suka gini. Yang ngatur kesedihan dan kebahagian gue yaa diri gue sendiri. Buat gue, bahagia tuh yaa kayak gini, ketika gue sendiri dan bebas. Coba lo, lo kalau lagi happy bareng sama anak-anak, trus pas lo sedih, lo nangis sendirian aja? temen-temen lo mana? Nah, anggaplah ini salah satu self defense gue untuk ngebuat gue secure aja sih. hati gue yang secure. Hahahhahas...”

“whooaaahhh Jelitaaaaa. Mau peluuuukk.....”


“weeehweeeh, lo gila yaaa. Hati-hati nih entaar kita jatuuuh. Hahahhas. Nangis juga lo akhirnya. Dem, lo emang udah ambil jalan yang salah, tapi belum terlambat untuk puter balik, dan ambil jalan yang bener. jangan semakin lo jalan di jalan yang salah dengan melakukan hal bodoh seperti bunuh diri, aborsi, atau yang lainnya. Be strong and just hang on, Dem. Ini masih belum seberapa”




Wednesday, April 2, 2014

another love story

Cerita soal cinta tuh kayak gak pernah bosen buat di bahas yaa. Selalu menarik untuk di kisahkan berkali-kali. Gak usah kisah cinta yang heroik atau yang berurai air mata. Sekedar kisah cinta picisan aja bisa begitu menarik. Iyaa, ini kan tergantung bagaimana sudut pandang seseorang. Buat si A mungkin picisan, tapi buat si B yang kisah cintanya kayak gitu, whooaaah, diperhatiin bener tuh ceritanya. Bahkan, abis itu bisa timbul quotes dari cerita itu.

Kisahnya emang tentang cinta, tapi problematikanya yang ngebuat njelimet dan berbagai macam model. Entah itu gak disetujui orang tua lah, beda kasta – tapi kayaknya yang ini udah gak terlalu hip banget yaa, beda suku lah, beda keyakinan lah – iyaa si cowoknya yakin, tapi si ceweknya gak yakin, dan masih banyak lagi.

Gue pernah baca dimana gitu yaa, katanya tuh formulanya gini: cewek sama cowok pacaran, di belakangnya ada mantan yang saiko, dan satu teman yang berharap mereka putus. Hahhahas. Jadi sebenarnya yang namanya mantan ngerecokin cuman buat seru-seruan aja, cuekin aja lagi, entar juga bosen sendiri. yang bahaya justru si teman yang diam-diam mengharapkan putus ini. uuuwww, ngeri yaaa. Begitulah hidup. Manusia itu makhluk carnivora. Gak percaya? Liat gak suka ada yang makan temennya sendiri.

Yang pasti kalau lagi pacaran tuh, posisi pacar kamu di depan kamu, keluarga kamu dan teman-teman ada di belakang. Ini posisi dalam berhubungan....shit. maksut gue bukan berhubungan yang itu. tapi posisi dalam membangun relasi.

Okeh kita ulang.

Jadi dalam membangun relasi percintaan yang dimana itu masih dalam tahap berpacaran. Situasinya harus begini: lo berhadapan dengan pacar lo, sedangkan keluarga dan sahabat lo ada sisi kanan-kiri lo untuk ngedampingin. Kan masih pacaran kan, jadi lo tetep harus dengerin masukan dari para sahabat lo, bahkan lo harus dengerin apa kata orang tua lo. Masih pacaran loh. Jangan terlalu berada di pihak pacar. Jangan terlalu bergantung sama pacar. Entar giliran putus, gak punya temen. Forever alone. Entar giliran putus, sisa dengerin aja komentar orang-orang terkasih lo bilang, “kan udah gue kasih tauin, gak percaya sih lo...”. nah, klo udah begitu mamam dah tuh cinta.

Tapi kalau tahapan lo udah naik level a.k.a sudah dalam mahligai pernikahan, relasinya baru di tuker. Lo berdampingan sama pasangan lo, sedangkan orang tua dan para sahabat ada di hadapan lo. Mereka udah gak bisa lagi menginterupsi hubungan (baca: urusan rumah tangga) kalian.  Paham gak kira-kira?

Makanya, kalau nyari pasangan, apalagi pasangan hidup harus yang bener. Nyari pasangan sepatu aja gak sembarangan, apalagi ini yang paling esensial dalam hidup. Orang tua dan anak yang Tuhan berikan, kita gak bisa pilih. Tapi kita dikasih ‘kebebasan’ penuh untuk memilih seseorang yang akan menjadi pasangan hidup kita.

Kita gak bisa milih siapa yang akan menjadi orang tua kita. Setelah kita dewasa pun kita akan meninggalkan orang tua kita untuk menikah dan membentuk sebuah keluarga yang baru. Kita juga gak bisa milih, siapa yang akan jadi anak kita. Nantinya, setelah anak-anak kita menjadi dewasa, mereka juga akan meninggalkan kita untuk menikah dan membentuk keluarga yang baru.

Sisa tinggalah kita dengan pasangan kita. Pasangan yang kita pilih secara ‘bebas’ itu tadi. Makanya, kalau nyari pasangan harus bener-bener dibawa dalam doa. Perlahan tapi pasti. Jangan terburu-buru, hanya karena gengsi atau hanya karena orang-orang di lingkungan kita pada bernikahan. Tuhan pasti udah menyiapkan seseorang yang spesial buat kita. Kelak, ketika kita menghabiskan sisa hidup kita, yang terucap dari bibir hanyalah rasa syukur karena ada dia disamping kita. Bukan rasa penyesalan. Gak hanya 5tahun pertama pernikahan. Tapi juga untuk tahun-tahun pernikahan yang mendatang, sampai maut memisahkan. Amin.

Beuuh, berat yee. Padahal awalnya gue mau cerita gitu. hahhahas. Judulnya aja udah gitu. tapi malah melenceng ke arah yang lain. -__-“ yaudah ceritanya kapan-kapan aja yak.

Selamat Membuat Cerita Cinta!

xoxo


Friday, March 21, 2014

normal?

Ada dua serangkaian pertanyaan khas yang diajukan ke bumil dengan perut yang terlihat sudah membesar, yaitu 1) waah, udah besar banget yaa. (sambil elus-elus si perut bumil) Due date-nya kapan nih? 2) teruus, berencana lahiran normal atau caesar nih?

Yes, ketika lo sudah mengandung 9bulan, sudah merasakan serunya kayak apa. Sakitnya kayak apa. Rempongnya gemana dan ngerasain dapet perhatian dan perlakuan khusus. Saatnya lo memasuki level berikutnya, yaitu melahirkan! Yeayyys!!!

Jaman dulu tuh ngelahirin cuman satu cara, yaitu lahiran normal. Yang lo nunggu nyampe ada kontraksi, nunggu pembukaan 1-10, trus yak ngeden deh. tapi seiringnya berjalannya waktu dan berkembangnya teknologi dan ilmu-ilmu yang ada, mulai banyak deh cara ngelahirin. Hmmm,kayaknya cuman ada dua yaa, hanya tekniknya aja yang macem-macem. Ada yang water birth – ini lahiran normal juga, hanya dia di dalam kolam berisi air hangat gitu, ada yang hypno birth – ini kalau gak salah kayak memberikan sugesti-sugesti positif gitu deh, bukan hipnotis ala uya kuya gitu yee, dan ada lahiran dengan proses operasi caesar. 
Maksutnya perutnya dibuka gitu yaa, bukan sebelum lahiran mesti goyang caesar duyuu. Plisss deh...

Gue sendiri, 3x hamil, 3x ngelahirin, 3x caranya normal, tapi dengan gejala yang berbeda-beda. Yaa memang gitu, tiap anak pasti akan ngasih gejala yang beda-beda. Dari ketiganya ini yang paling cepet ngelahirinnya itu pas lahiran Raisya. Dateng rumah sakit langsung bukaan 10. Dateng-datang langsung ngeden. Hahahhas. Oh yaa, ketiganya pake ngerasain kontraksi yang ruuaaarrr biasaa doong. Disitu seni nyaa... *pongah* seru banget itu ngelewatin kontraksi dari pembukaan 1 sampai 10. Beneran kayak antara hidup dan mati. Beneran kayak ditantang, lo bisa gak nih bertahan mpe level 10. Kalau diceritain satu-satu, mesti di split jadi 3 post yang berbeda. Hahahs.

Kalau menurut gue pribadi yaa. Selama lo gak ada ada keluhan atau masalah yang berarti, lebih baik melakukan lahiran normal aja. selain dari biayanya yang memang lebih ramah di kantong suami, kalau lahiran normal itu recovery-nya cepet. Lagian gak sakit kok, kayak lo poop aja gitu, hanya ini keluarnya buah hati lo. Eh iyaa sakit, pas bagian kontraksinya doang. Cuman kan kita-kita yang perempuan ini udah sering ngerasain sebulan sekali. Ternyata itu maksutnya nyeri datang bulan, mempersiapkan diri kita, untuk nyeri yang lebih spektakuler ketika mau lahiran. Hahhahas. Gak gitu juga kali yaa.

Setelah lo lahiran, lo akan memasuki season kehidupan yang bakal lebih seru lagi. Dibutuhkan kesigapan, kekuatan dan kesabaran yang ekstra super oke. kalau pemulihan badan lo lama atau yaaa mungkin cepet hanya lo nya aja yang lenje, manja-manja gak jelas gitu; trus siapa dong yang ngurus anak lo? Baby sitter? Serius? Itu anak lo apa anak suster? *mulai singit*  yaaelaaah, lagian jaman lo manja udah lewaat kali. Udah jadi ibu, mesti kuat, mesti tegar. Yaa boleh laah, manja sesekali, apalagi manja di ranjang. #eaaaa

Pokoknya gak usah takut. Lahiran normal itu gak sengeri kayak di tv-tv. Itu mah lebay. Yakinkan hati. Bulatkan tekad. Gak usah denger-denger cerita negatif. Berpikir positif. Banyak berdoa. Banyak gerak juga makanya, biar baby nya posisinya oke, jadi bisa lahiran normal.

Buat para suami, selain nyiapin uangnya. Siapin mental juga. temenin laah istrinyaa. Hihiihihhi. Tanya aja ka ricky gemana rasanya dia ngeliat gue lahiran. Amazing dia pas pertama kali liat gue lahiran.

Selamat melahirkan! :”D

PS: Yang mau sharing soal melahirkan normal, sinih sama aku. Aku kasih suntikan energi-energi positif :”D Tuhan berkati.    

ini dia ruang persalinanya. ini gue nya lagi di sofa, lagi ngeringkuk nahan kontraksi, bukaan 5. pas mau lahiran nica. abis foto, trus jalan pelan2 naik ke tempat tidurnya itu, ngeringkuk lagi nunggu mpe bukaan 10. 



Monday, March 17, 2014

Aku telat, sayang...

Yeays, selamat! Sebentar lagi kalian akan menjadi ayah dan ibu, hanya dalam hitungan bulan. Hahahhas.

Kira-kira begitu lah kalimat yang diucapkan perempuan kalau dia ingin melamar pria-nya. Hahhahas. Nah, dari pada cewek kamu curi start duluan dengan ngelamar kamu,apalagi ngelamarnya kayak gitu. Lebih baik, buruan deh kamu yang ngelamar dia. Pake cara yang romantis gitu. candle light dinner, trus pake acara berlutut. Atau di taman gitu, trus nerbangin balon gas, pas balon gasnya terbang, kayak ada kamu diantara balon-balon itu, sambil megang balon yang diujungnya diiket cincin. FAK!!! Drama abis imajinasi gue!!! hahahhas.

Etapi, kalau gak berencana pengen menghabiskan sisa hidup kamu sama dia. Yaa jangan di PHP-in lah, udahan aja,cari cewek yang maunya main-main aja juga. bukannya endingnya pacaran gitu yaa, kalau ga menikah, yaa putus. Yaa gak sih? apa gue salah? Atau ada versi ending yang lain?

Buat gue sendiri, perkatakaan “aku telat, sayang...”, cukup membuat gue traumatik. Hahahhas. Sudah cukup 3x aja gue ngerasa deg-degan ketika gue menyadari kalau gue telat haid. Bukan cuman cowok yang masih pacaran aja yang deg-degan kalau ceweknya telat haid. Makanya pake kondom, atau gak usah aneh-aneh sekalian. Hahhahas.

Ketika level menikah sudah dilalui, banyak pasangan yang ingin naik ke level selanjutnya, yaitu mempunyai anak. Ada yang tokcer, sekali di godok, langsung jadi. Ada juga yang mesti mengeluarkan usaha yang ekstra. Di godok berkali-kali, baru jadi. Itu aja kalaupun udah jadi, kayak mesti ngelewatin 3 level kehamilan, yang biasa dikenal dengan trimester kehamilan. Ga sedikit juga pasangan yang harus menunda kegembiraannya, karena keguguran.

Nah, gue ngerasa, banyak pasangan yang suka salah kaprah kalau lagi menghadapi kehamilan. Entah itu si ibu hamilnya atau si suaminya. Menurut gue loh yaaa. Gue kan yang udah hamil tiga kali nih. Dan gue juga ngeliat contoh-contoh pasangan yang lagi menghadapi kehamilan.

Eh, sekali lagi ini menurut gue loh yaa. Kayaknya ini bahaya dibaca sama yang udah berkeluarga deh. apalagi yang lagi ngerencanain kehamilan. Atau bahkan lagi hamil. Entar jadi bt. Soalnya ini agak nyinyir buu. Takut nanti gue di hujat ibu hamil. Gawatlah gue.

Puji Tuhan, tiga kehamilan gue semuanya baik-baik aja. gue gak pernah morning sick. Gue gak pernah ngidam yang aneh-aneh. Yaa mungkin pernah, tapi gue cukup tau diri untuk tidak drama-drama dengan minta makanan ajaib di tengah malem, jadi gue mengalihkan keinginan gue yang dengan hal yang masuk akal. Gue gak pernah ngerasa lemah. Napsu makan sangat oke. gue gak punya larangan makan atau minum apapun, selama itu dalam batas dan jumlah yang normal.  gue gak aneh-aneh kalau mencium bebauan. gue bahkan gak pernah menyadari kalau diri gue hamil, sampai kehamilan gue dua bulan atau lebih.

Bahkan ketika gue hamil, gue masih main petak umpet sama temen kuliah gue – pas itu lagi hamil radit 5bulan. pas hamil Radit, selain itu, aga 7bulan gue, Lia dan Shir naik TransJak ke Kota Tua. Oiya, pas 5bulan gue masih suka manjat pager, gegara gue gak bisa nunduk, untuk menghalau anjing gue, pulang-pergi kuliah naik kendaraan umum, skali waktu agak hamil 8bln kalau gak salah, jalan dari BNI 46 sampai GI bolak-balik sama temen kuliah, malem-malem, trus abis itu pulang sendiri taksian.

Pas hamil raisya, juga gak kalah seru. Aga trimester kedua, masih suka naikin aqua galon ke dispenser; pulang-pergi kampus bintaro – gading serpong naik kereta ekonomi trus angkotan. Dah gitu keretanya turunnya di stasiun rawabuntu. Pernah ke stasiun rawabuntu? Tau tangga menuju surganya? Yang terjalnya aduhai dan pr banget. Itu pulang-pergi kampus itu pas aga awal trimester ketiga.

Hamil ranica juga seru. Ranica sama raisya tuh bedanya cuman setahun. Jadi dirumah ngurus dua balita, lagi hamil pula. Trus gak punya mbak. Baru punya mbaknya itu pas hamil trimester terakhir. Gue berenti kuliah. Dan stuck dirumah. Stress? Jangan tanya. Capek? Beuuhh... tapi kalau diajak jalan-jalan gak capek. Hahahhas. Yaa capek sih sebenarnya, hanya yaa gemana dong. Sampai akhirnya pernah pingsan di XXI PIM 1. Hahahhas. Sumpah, itu aga memalukan emang.

Oiyaa, satu lagi. Gue lupa yaa, pas hamil siapa, antara raisya atau ranica. Pas itu udah 8bulan, 8 jalan 9 sih. nyokap beli duren. Aiiih, tergiur dong sama bau nya. Duren itu kan bikin perut panas yaa. Nyokap udah wanti-wanti, kamu udah mau lahiran, tahan dulu. Tapi gue udah menatap itu duren dengan tatap nanar, ingin aku hap gitu kan. Akhirnya nyokap ngasih gue secolek aja. dan beneran gue makannya cuman secolek aja. trus lo tau apa yang terjadi? Pas malem, perut gue panas bok. Ebuseeet, cuman secolek. Coba kalau sebiji. Lahiran gue rasa itu.

Tuh, lo liat kan? Apa kehamilan membatasi gue dalam beraktifitas? apa kehamilan membuat gue lemah? Apa kehamilan ngebuat gue jadi (sok) manja? Disini yang gue mau bilang banyak yang salah kaprah. Yaa, kondisi gue pas hamil emang pernah lemah. Pas hamil raisya sama ranica, gue sering banget pingsan, nyampe apal gejala mau pingsan tuh kayak gemana. Dan klo gue udah gelisah, suami gue langsung nanya gini, “kamu mau pingsan ya?” Kalau gue nya sendiri dirumah, dan ngerasa mau pingsan, langsung gue rebahan aja.

Menurut gue ya, kehamilan itu mind trick. Kalau lo nya sedih, stress, yaa janin lo juga ngerasain. Kalau lo sok-sok an di lemah-lemahin, gak berdaya, yaa entaran jadinya yang di dalem juga lemah. Yang hamil  kan lo, yang tau kapasitas diri lo yang lo sendiri, jadi kalau suami lo mulai ngemanjain, gak boleh ini itu, yaa jangan mau dong. Jangan jadi juga lo nya pemalas gak banyak gerak gitu. entar tuh jadinya kalau ada sakit dikit, manja, dirasa-rasain, trus akhirnya jadi sakit beneran. lagian nih yaa, kalau lo diem aja, janin lo gak aktif, entar pas lahiran susah loh. yaa posisi sungsang lah, yaa yang begini lah, yaa begitulah. sekali lagi ya, yang tau kapasitas diri lo yaaa lo sendiri. 

See, gue nyinyir kan...

Abisnya gue suka gemes sih, ngeliat kalau ada ibu hamil yang sok-sok an lemah gitu. hahhahas. Jangan di lemah-lemahin, entar jadi lemah beneran. Apalagi kalau suaminya udah yang manjain, trus ngelarang ini itu. hadeuuuh. Plis deh. ibarat pasir dalam genggaman nih yaa. Semakin lo erat genggamnya, tuh pasir keluar kan dari sela-sela jemari lo, pas lo buka kepalan tangannya, tinggal dikit, bahkan abis. Tapi, coba kalau lo biarin itu di telapak tangan lo, dia berkumpul aja kan ditengah-tengah, gak berkurang atau bahkan abis. Hamil juga gitu, semakin lo jaga terus, kekep dengan rasa khawatir yang berlebihan dia kayak semakin lemah gitu, coba kalau lo bawanya dengan santai, tapi tetep hati-hati, dan terus dibawa dalam doa, niscaya aman terus nyampe due date persalinan. Amin.

Yaa begitulah, kehamilan. Proses penciptaan manusia selama 9bulan terjadi di perut lo. Lo bakal amaze kalau ngeliat bagaimana janin itu bertumbuh dan berkembang di perut lo. Iyaa di perut lo yang rata seksi aduhai, yang sekarang menggelembung pas lo hamil. Amazing banget, ngeliat dia sebesar biji kacang kedelai, dengan bintik hitam – itu detak jantungnya, trus berkembang sampai akhirnya itu jadi anak manusia yang lahir dari rahim lo. Wow! Seni nya itu gak bisa dilukiskan. Gak bisa diungkapkan. Lo harus ngerasain sendiri sensasi bahagianya kayak apa. Sensasi sakitnya kayak apa. Yaa, pokoknya dinikmatin aja deh dengan sehat dan bahagia :”)

lupa pas hamil berapa bulan. lagi di kampus. itu tangan lia yang di belakang..hahahs
sama kayak pas di atas, lagi hamil radit itu
hmmm, itu pas hamil ranica kayaknya. radit sama raisya seneng banget ngegelesor di perut gue
udah pasti nica masih di perut