Wednesday, November 26, 2014

masih dari bilik hati yang sama

+
jalani rabu dengan hati menggebu
walaupun tau kamu tak pernah rindu aku

-
Yah semakin kamu rindu, nanti kamu akan tau, itu semu atau memang merindu.

rima kehidupan

terkadang hidup harus dikasih rima biar jalannya seirama

berawal dari kegalauan di akhir tahun yang tak kunjung enyah. gue sama adel lagi ngobrol lagi. nope, kita ga berantem. hanya kesibukan dan kegalauan hidup masing-masing yang sedikit memisahkan kita.

kemarin, kita sempet ngebahas mau main rima. hahahas. dulu gue mahir men, main rima. perbendaharaan kata gue banyak banget. sejak berumah tangga aja nih, gue melipir dari dunia kesusastraan. udah ga pernah baca buku dengan menggunakan bahasa eyd.

btw, hari gini masih ada ga sih, novel yang pake bahasa indonesia dengan eyd? kok rasanya dulu hampir semua novel pake bahasa yang keren, sekarang bahasanya semacam bahasa santai sehari-hari.

balik lagi ke masalah rima. yess, adel ngajakin gue main rima. gue sempet menolak. menolak tapi otak sambil mikir kata-kata apaa yang bisa di-rima-in dan sesuai dengan cuaca hati gue, maka jadilaah "catatan hati yang merindu" (hmm, judulnya aga picisan yaa), yaaa itu juga aga dbantu sheridan siih hahahas. ngebuat gue jadi pengen buat lagi sih. jadi kangen masa-masa sma di kelas bahasa. hahahas. hidupnya buat prosa muluk sama buat pantun. kyaaa, jadi kangen bu santi. hahahahs.

jadi, hari ini, tadi pagi jam 6an, kitaa udah sibuk berbalaskan rima. yaa adel lebih banyak sih. gue kayak cuman dua gitu :( yaaa, practice make perfect, rite. ga ada kata terlambat toh untuk belajar, bahkan belajar mencintai seseorang yang baru #heu *emang suka melenceng anaknyaa nih*

jadii kira-kira inilah rima pagi ini. gue sisa copas aja sih dari chat LINE kita. daaaaan, gue sudah punya rima untuk hari ini. yeaaah. semacam featuring sama punya adel.

inii diaaa, rima adel pagi ini..

Yah semakin kamu rindu, nanti kamu akan tau, itu semu atau memang merindu.

Kaki berjalan, pikiran mengasah angan. Dia diam-diam masih ingin harapan. #buat izzy yang ga pernah dikasih rima. [iyaa deh nih, dari dulu pengen banget dikasih kata2 puitis macam prosa gitu, tapi semua laki yang deket sama gue ga ada jiwa pujangga nyaaa. hahhahs]

Hati gaduh, pikiran penuh. Katanya, itu karena rindu yang berpeluh.

Pagi masih melompong, jembatan kian kosong. Semua kata bisa jadi omong kosong, nyatanya rindu tak tertolong.

yaaaa, segitu ajaa sih. cukup dibuat terlena oleh cuaca pagi ini yaaa.

daan baru aja dikirimin screen grab nya blog adel.

hap hap semangat!!!

Tuesday, November 25, 2014

catatan hati yang merindu

selasa berhasil dilewati tanpa putus asa
sembari terus menahan rasa
meski rindu tak kan hilang ditelan masa
yang akan berhenti hanya bila kubersanding dengan sang maha kuasa

Friday, November 7, 2014

negara api menyerang

terkadang kemajuan teknologi suka ngeribetin hidup juga yaa.

hidup udah ribet, malah dtambah ribet.

manusia emang makhluk sosial.
manusia emang gak bisa hidup seorang diri.
tapi terkadang manusia butuh waktu untuk sendiri.
untuk...yaa memahami misteri kehidupan yg diberikan oleh Ilahi.

hmm. sebelum gue keluar dari maksut apa yg pengen gue share, jadi lebih baik ga usah pake prolog yang panjang.

gue merasa mulai terancam dengan keberadaan notifikasi 'read' di semua aplikasi pesan.

gak terancam juga sih. terintimidasi kali yaaa. yaa sama aja sih, intinya ngebuat jadi ga tenang dan ga nyaman

bbm duluan kan tuh yang pake notifikasi 'read'. trus disusul oleh line. daaaaaaan....eng iiing eeeng...whatsapp ikutan aja loh.

tadinya whatsapp ga pake kan, cuman ada notif 'last seen' dan itu aja bisa di hide. laah sekarang dipakein notif 'read'. kyaaaaaa...buat apa doong gue hide 'last seen' gue klo ada notif 'read' itu.

huft

kan jadi ga bisa ngambek2 lucu, minta dicarii gitu kan.

kadang hal sepele kayak gitu tuh yang bisa ngebuat orang berantem.

iyaaaalah.

coba, dulu pas jaman sms. cuek aja kan mau dibalesnya cepet atau lama, bahkan ga dibales sama sekali...yaudaah cuek aja. yaa mungkin klo ga dibales, yaa sedih sih, tapi yaudahlah yaa. mungkin tuh orang butuh waktu untuk berpikir.

pas jaman sms tuh, kita kayak dikasih waktu untuk mikir dulu sebelum bales sms nya. dan yang ngirim sms juga kayak memberi waktu tersebut.

klo sekarang, dengan ada notifikasi 'read' itu kayak seolah-olah 'ayoo bales sekarang, buruan gak pake lama'. iyaa gak sih...dan berasa jadi nyesek aja, kalau udah di 'read' tapi ga dibales. hiks. sakitnya tuh disiniiiiih *tepok-tepok dada*

nah, biar ga pedih2 amat. kalau abis kirim pesen, di end chat aja langsung. atau yaa kalau lo mau nungguin sampai di 'read', yaaa gih. pas udah liat notif nya langsung end chat. itu aga membantu mengurangi rasa sesak di dada loh.

ataaaaau kirim via surel ajaa breee. suraat elektronik a.k.a email. beneran deh. abis kita kirim, bisa langsung lupa bahkan. hahahs. jadi kan ga rempong, ngecekin hengpong muluk.

Sunday, November 2, 2014

helena & armando

ada dua insan anak manusia, bernama helena dan armando. mereka adalah teman sepermainan.

suatu hari, cinta menggoda mereka berdua. cinta meminta bantuan sang semesta untuk ikut menggoda helena dan armando.

helena dan armando pun akhirnya saling jatuh cinta. tapi ada yang tidak menginginkan mereka untuk bersama, yaitu takdir dan keyakinan.

keyakinan tidak berhasil memisahkan armando dan helena. tapi takdir berhasil. yaa, akhirnya helena dan armando berpisah, atau lebih tepatnya terpisahkan.

sang waktu terus berjalan. armando bersama yang lain, begitu juga dengan helena.

nampaknya, semesta senang bermain dengan hidup insan anak manusia. semesta kembali menggoda armando dan helena lagi. semesta mempertemukan mereka lagi.

cinta melihat apa yang dilakukan semesta dan perlahan cinta mengusik helena. dibantu dengan sang waktu, cinta membangunkan lagi rasa yang sudah hilang.

helena dan armando terjebak dengan masa lalu mereka yang diawali dengan manis dan harus berakhir dengan pahit. 

tentu, takdir dan keyakinan tidak suka melihat hal ini. maka, kembali lagi mereka memisahkan helena dan armando

tamat