Monday, June 30, 2014

it is you, my dear

Gue lagi tergila-gila banget sama 3 lagu ini,

Rather Be – Clean Bandit feat. Jess Glynne
All Of Me – John Legend
Something I need – One Republic

Kalau yang John Legend itu semacam aga pasaran gitu gak sih? hahhahs. Mainstream banget. Yaaa yang Something I Need juga sering diputer di radio sih.

Tapi, setelah gue baca liriknya, yang Something I Need juga ga kalah asoy sih. Gue sih mau kalau dinyanyiin itu. hahhahahs. Sama dinyanyiin Rather Be. Daripada All Of Me...

Lagian All Of Me itu, semacam mengingatkan gue akan.....Ahhh sudahlah.

Lets sing alooong...



,,When I am with you, there's no place I'd rather be"





,,I give you all of me And you give me all of you"




,,If we only live once I wanna live with you"








Friday, May 23, 2014

This is our dream or just my dream?

Nih yang pada pacaran udah lama, kagak nikah-nikah? Nungguin apa sih? dananya belum terkumpul? Yaaah klo soal itu mah, uang emang ga pernah cukup, makin hari, harga makin naik. Jadi mau nabungnya kayak apa, yaa berasa kurang terus. Ooh gue tau, nunggu restu dari orang tua yaa? Haduh, kalau yang itu gue gak bisa berkomentar banyak deh. secara, gue sekarang udah jadi orang tua juga, gak bisa ngebayangin kalau calonnya anak gue ternyata gak berkenan di hati gue. banyak berdoa aja itu mah, tunjukkin sikap yang tulus.

Ehtapi, ini yang pacaran lama udah pada usia cukup umur untuk menikah kan? Bukan yang anak abg ato anak baru kemarin sore gitu kan yaa? Yang cintanya masih suka bawa-bawa monyet. Cinta monyet maksutnya. Lagian sik, kalau masih abg gitu, ngapain juga pacaran lama-lama. Betah amat stuck di satu orang. diluar sana banyak cewek/cowok kece loh. Buka dulu pergaulan yang luas, temenan banyak-banyak. Jadi anak gaul, tapi jangan mau digauli gitu yaa.

Oke, jadi kenapa dong gak nikah-nikah? Iyaa gue kepo nih. Maklumlah, emak-emakkan kalau gak ada kerjaan, urusan anak-anak beres, yaa sibuk ngurusin orang lain. Hahhahahs. Yuk, balik lagi, jangan mengalihkan bahasan.

Jadi, umur udah matang yaa. Malah kelewat matang, bae-bae busuk. Ijin dari orang tua juga udah oke nih. Pendidikan juga udah selesai. Yaaa minimal S1 udah ditangan lah yaaa. Trus, skarang juga kerjaan tetap udah ada, punya income bulanan yang.... yaaaa bisalaaah, akhir minggu dimuntahin di beer garden. Fufufufu. Nah, truss apalagi yang kurang? Pada tau kan, kalau endingnya pacaran itu, kalau enggak putus yaaa berakhir di pelaminan. Pelaminan loh yaa, bukan rumah jagal. Jagal hati. Eaaaa.

Aaah, gue tau nih. Kalian beda keyakinan yaa? Kamu nya yakin, tapi dia enggak yakin. Waduuh, sulit kalau ini mah. Mesti dinyanyiin lagi nih, kayak lagu. Mau dibawa kemanaaa hubungan kita... Bener dong. Masa mau dilevel yang itu-itu aja. Gak mau naik kelas? Coba diinget-inget, cita-cita, mimpi dan harapan apa yang kalian punya untuk hubungan kalian ini? ada gak mimpi untuk hidup bersama, seiya sekata, sehidup semati, sampai tua? Oke ada...yakin itu mimpi kalian berdua? Bukan mimpinya kamu aja?  #oops...

Nah, kadang suka gitu tuh. Kita sibuk ngebangun mimpi kita sendiri. Cita-cita kita terhadap hubungan kita, tapi kita ga sadar kalau si dia mulai berubah, kalau si dia sebenarnya udah muak, udah bosen. Apalagi pacaran juga udah lama. Pacaran lama sama menikah lama itu beda. Atau bisa juga, mungkin pikiran dia belum nyampe situ kali. Dia masih pengen mengejar mimpi yang lain. Masih pengen adventure. Adventure dalam hal cinta. Eaaaaaa. Nyesek itu mah. Bearti dia bosen sama kamu. *aduh maaf yaaa*

Yang namanya cita-cita, yang namanya mimpi, yaa gak akan bisa terwujud kalau cuman kesimpen di hati sama di angan-angan doang. Mesti diomongin. Mesti dikasih aksi. Apalagi cita-citanya buat sebuah hubungan yang melibatkan masa depan dua orang. Kalau kamu nya diem aja, yaa dia mana tau. Emang dia mind reader. Kamu ngomong dong. “Kamu, gak ada rencana nikahin aku?” Atau “kamu mau gak nikah sama aku?” Tanya sama Zarry gih, gemana caranya nyusun kalimat proposal ajakan nikah. Kemarin gue liat di linimasanya ada yang manis. Kyaaaa >_< aku zarry’s tapi aku bukan bidadari. Ghahahahahs.

Kadang suka miris, yang udah punya pasangan, pacaran udah lama, kagak nikah-nikah. Giliran sendiri, belum punya pacar, malah udah kebelet nikah. *Pukpuk* Etapi yang baru pacaran seumur jagung, jangan buru-buru memutuskan juga. udah yakin she/he is the one? Jangan terbawa euforia cinta sesaat hawa-hawa adem awal-awal pacaran. Kalau salah pilih, udah deh. pernikahan bukan main game. Emang bisa diibaratkan kayak main game, tapi realita nya gak kayak gitu.


Kyaaaaa. Udah aaah. Jadinya serius deh nih.  


Thursday, May 8, 2014

Rajin Pangkal Hemat

Eh, tunggu. bener gak sih? gue lupa deh, nasihat yang pake pangkal-pangkal itu. kayaknya salah yaaa, harusnya rajin itu berpangkal kaya. Ya sudahlah yaa, mau benar atau enggak, menurut gue rajin pangkal hemat. Apalagi dalam hal ngurus anak, kalau kita rajin, banyak banget hal-hal yang bisa hemat.

Ada tiga kebutuhan anak, terutama anak kisaran usia new born sampai dengan balita, yang sangat menguras dompet, yaitu 1) Susu, 2) Diapers, 3) Tissu basah. Setuju kah? Dan setuju kah kalian, jika point 2 dan 3, dalam hal pemakaiannya tanpa kita sadari, boros.

Oiya, sebelum membahas lebih lanjut, postingan ini aga “emak-emak nyinyir” banget. Jadi kalau ada emak-emak baca trus ngerasa kena nyinyir trus jadi marah.....nah coba dicek dulu, kenapa marah? Mungkin nyinyiran gue tepat mengenai sasaran...

Susu. Semua yang baru ngerasain punya anak pasti mengeluh gini, “gila, susu formula mahal banget yaa. Masa Cuma kaleng aja, harganya bisa sekian ratus ribu, itu aja sekaleng ga ada bertahan seminggu. Belum lagi yang judul susu nya pake ‘platinum’. Emang apa sih bedanya?” Nah, makanya itu udah paling bener kalau anak baru lahir, selama enam bulan pertama kasihnya ASI. Eits, ini dalam situasi normal yaa. Si ibu dan si anak sehat.

ASI tuh banyak benefitnya loh, selain bisa saving money sampai jutaan rupiah, si ASI ini juga memberikan daya tahan tubuh yang kuat buat bayi lo, trus gak ribet kalau mau dibawa pergi. Iyalaah, secara udah nempel di badan emaknya. Ga perlu repot bawa botol susu berbotol-botol, belum lagi termosnya yang berat. Tau sendiri, bawaan bayi kalau bepergian, bisa ngalahin anak sekolahan. Persis kayak pindah rumah. Dan masih banyak lagi benefit lainnya yang kalau mau tau lebih lanjut silahkan klik ini aja, AIMI. Lagian baby-mu ini kan anak ibu, bukan anak sapi atau anak formula, jadi minumnya juga susu ibu dong. Baru, pas udah usia 1tahun, mulai banyak pilihan susu yang harganya ramah dikantong, dengan kualitas susu yang oke juga. makanya, perhatiin gak, belakangan ini marak iklan susu ibu hamil dan menyusui, bukan susu formula untuk bayi usia 0-6bulan, itu salah satu cara pemerintah untuk mendukung ASI eksklusif, biar ibu-ibu muda yang new mom, ngASI buat anaknya.

Diapers. Gue tanya, hari gini siapa ibuk-ibuk yang masih pake popok kain, selain gue? adakah? Pasti gak ada. Coba kalau ada, bisa langsung buang suara di comment. Popok kain yaa, bukan klodi.

Gue sangat bersyukur, punya nyokap dan tante-tante yang bawel soal ngurus anak. Gue diajarin sama nyokap gue untuk make diapers, hanya ketika tidur malam dan berpergian. Bisa kebayang dong, berapa banyak gue saving money. Dalam sebulan gue hanya butuh diapers yang isi-nya paling banyak. Itu aja kadang bisa sampai 1,5 bulan. Selain itu, gue lebih mudah ngajarin anak-anak gue dalam hal toilet training. Kalau pake diapers, itu kayak ngebiarin mereka merasa nyaman dalam situasi aneh gitu. iyaa aneh lah, masa nyaman dengan celana penuh pipis, kan berat. Atau ngerasa nyaman dengan poop di dalam diapersnya,, trus dia masih asik main-main, bahkan duduk gitu. iiuuwweeeh.

Enggak, gue gak punya pembantu. Bahkan awal-awal gue tinggal sendiri, gue belum punya mesin cuci, gue cuci pake tangan tuh popok kain. Rata-rata, ketika anak gue usia 2 tahun, mereka udah lepas diapers kalau tidur malem. Kalau bepergian, gue masih suka pakein diapers pants, hanya jaga-jaga takut kecolongan, itu juga klo masih toilet training yaa, kalau toilet trainingnya udah lulus yaaa underware-an. Lah, emang kalau malem ga ngompol? Yaa ada caranya dong, itu ada tutorialnya sendiri lagi. Nih nica, level 1 di toilet training bagian malam-tidak-ngompol, dia sudah lulus. Paling nyetok diapers pants isi 10 aja buat kalau mau pergi, yaa berhubung pergi aja jarang, jadi belum beli sampai detik ini. oiya satu lagi, ada iklan diapers yang bilang, kalau popok kain bikin kulit pantat bayi jadi kasar. Kata siapaaaaa? Pantat anak-anak gue pada mulus selayaknya pantat bayi kok. Sotoooy tuuhh. Bahkan kalau pake diapers tuh bisa bikin ruam-ruam gak jelas, malah suka bikin lecet.

salah satu koleksi popok kain beserta celana pop-nya the krucils.
ini semacam turun temurun gitu, dari abang sampai ke nica
bhahhahahs ;p

Tisu basah. Hal kecil yang suka kita gak sadar nih. Kalau lagi poop, bersihinnya pake tisu basah, padahal dirumah, padahal anaknya udah bisa berdiri (beneran ada yang kayak gitu). Kalau abis pegang yang kotor trus mau makan atau abis makan, bersihinnya pake tisu basah. Padahal di rumah. Yaa kalaupun gak di rumah, diluar rumah, tapi di restoran, bukan di hutan yang air sonde ada gitu, yang sebenarnya ada wastafel. Padahal kan untuk bagian yang bersih-bersih itu lebih afdol kalau dibersihinnya pake air langsung, trus sabunan. Buat bersihin tangan aja bisa butuh lebih dari satu tisu basah, apalagi kalau poopy, belum lagi kalau poopynya mencret. Satu poopy mau abis berapa bungkus, ibuuuk....

Mulai keliatan ga benang merah antara rajin pangkal hemat. Kalau lo rajin ngepel ompol anak lo, lo gak mesti pake pakein dia diapers sehari-hari ini. kalau lo rajin angkat dia malem-malem ke kamar mandi, untuk ngasih pipis, secepatnya lo gak usah beli-beli lagi tuh diapers. Kalau lo rajin angkat dia ke wastafel buat cuci tangan sehabis dia pegang kotor-kotor, sebulan lo bisa hanya butuh tisu basah cuman 2, bahkan 1 (yaa satu lagi gratisan dari buy one get one). Kalau lo rajin cebokin anak lo pake air di kamar mandi, yaaaa lebih hiegienis aja sih pantat anak lo. Karena pada dasarnya, punya anak itu emang udah ribet urusannya, biar mau pake shortcut apa juga tetep aja gak bakal ngurangin keribetannya, yang ada buat boros, iya.

Tuh kan nyinyir banget yak. Hahhahs. Emak-emak banget yaaak. Yaa ini cuman pengen share pengalaman aja sih. soalnya gue suka bingung kalau ada mamak-mamak yang nanya, gemana ngajarin toilet training. Soalnya pasti dia hari-hari pake diapers, sedangkan gue enggak. Jadi gue mau share cara gue, yaa gak masuk di dia. Dia mesti nanya caranya, sama orang yang juga pakein anaknya diapers sehari-hari. Menurut gue sih gitu yaaa. Yah begitulah, tiap orang tua punya cara yang beda-beda kan. Nah kalau cara gue sih yaa yang tadi itu.


Satu hal yang pasti, kalau punya anak kecil dirumah, jangan harap deh rumah rapih. Semacam jenis permainan mereka gitu, semakin berantakan rumah, semakin besar poin yang mereka dapet. Rumah rapi hanya untuk diberantakain. Kalau kata Phyllis Diller, “Cleaning your house while your kids are still growing is like shoveling the sidewalk before it stops snowing” 


Friday, April 25, 2014

Relationship These Days

Jaman baheula:
Kenalan – berteman – pendekatan – pacaran – menikah – bercinta

Dulu:
Kenalan – berteman – pendekatan – pacaran – bercinta – menikah

Sekarang:
Kenalan – bercinta – berteman – pendekatan – pacaran – menikah

Nah, sekiranya kayak begitulah perkembangan hubungan dari masa ke masa. Si “bercinta” ini naik kelas terus yaa. Besok-besok bisa aja bercinta dulu trus baru kenalan. Hmm, gue rasa gak usah nunggu besok-besok, pasti udah ada yang beberapa kali pernah ngalamin deh. hahhahahs.

Ini aja, dalam perjalanannya bisa ganti pasangan entah berapa kali. Belum tentu pacarannya sama siapa, menikahnya bisa sama entah siapa. Bisa juga, bercintanya sama siapa, nanti menikahnya bisa sama entah siapa lagi. Atau, yang bercintanya sama siapa, entar hamilnya sama entah siapa, adaaa... Yang hamilnya sama siapa, trus menikahnya sama entah siapa, itu juga adaaa...

Gue pernah denger cerita yaa, tentang sepasang muda-mudi yang pacaran. Jadi, mereka ini pacaran trus beneran yang baru pertama kali kissing nya tuh, pas abis ngucapin janji sehidup semati di depan altar. Iyaaa, pas cium kudus itu beneran baru pertama kali mereka kissing. So sweet atau basi? Hahahhas. Setiap orang punya pendapatnya masing-masing.

Kalau menurut gue sih yaaa, kalau emang gak mau terjerembab dalam indahnya dosa, gak usah ciuman.

Iiih beneran...

Gue pernah ngalamin soalnya. Bukaaaan...bukan kissing for the first time di depan altarnya. Tapi terjerembab-nya. Hehhehe ^^v

Ciuman tuh awal dari semuaa kenikmatan yang ada... hahahhahs.

Jadi gini penjelasannya. Dengerin yaa girls. yaaah, boys juga boleh deh....

Ketika lo ciuman, tubuh lo ngeluarin hormon endorphin. Ini hormon, bukan sembarang hormon, dia punya nama panggung, yaitu si horman kebahagiaan. Hal ini sama kayak kalau lo makan coklat, nah tubuh lo juga ngeluarin hormon yang serupa. Apa yang terjadi ketika lo makan coklat enak, selain lo menjadi happy? Inget iklan coklat cadbury yang versi perpustakan? Liat muka perempuannya pas pertama kali nyoba coklatnya? 
Nah, lo jadi nagih kan. Jadi pengen mau lagi dan lagi dan lagi..... sampai akhirnya lo gak sadar, dan yak coklat pun habis.

Sama kayak ciuman. Ngebuat lo jadi terlena. Ngebuat lo jadi gak sadar. Sekalinya lo udah ngerasain, lo jadi mau lagi...lagi...lagi...sampai akhirnya pas lo sadar, baju lo udah berantakan, bahkan mungkin udah gak pada tempatnya.

Gak mau munafik. Ciuman emang enak sih. bercinta juga enak. Parah enaknya. Beuuhh....ck! hahahahs. Tapi, yaaa itu...banyak harga yang harus di bayar. Banyak konsekuensinya.

Bahas kayak ginian tuh semacam tricky-tricky-jebakan-betmen. Takut disalah persepsikan, tapi ngebahas kayak ginian seru juga sih yaaa, dan gak ada habisnya. Hohoho. Sama kayak ngebahas cinta. Yaah, ini juga salah satu bumbu dalam percintaan sih, yang agak ajaib hubungannya.

Ehtapi, ada juga tuh, yang pacaran udah bertahun-tahun, masih aja di stage “kissing”. Hebat? Bisa aja sih dibilang hebat. Hebat nahan napsunya. Tapi, kalau itu malah ngebuat salah satunya malah jadi ‘jajan’ ke mini market lain, yang menyediakan layanan lengkap, yaaaa gak jadi hebat.  Jadinya, jahat.

Serba salah memang. Gak dikasih begitu. Tapi, udah dikasih kadang ada juga yang masih gitu. eh ini dikasih apa siih? Hahhahahs

Begitulah hubungan antara cinta, logika dan napsu selalu menjadi misteri. Kalau kata si agnes monica, cinta kadang gak pake logika, oke yaaa bisa terima. Nah, kalau udah bersinggungan sama napsu. Hmm...

Udah aaah. Pusing.

Pokoknya kalau pacaran yang sehat dan bertanggung jawab. By the way, mengutip tagline sebuah produk... “safety can be fun” juga sih, jadiii...... aaah sudahlah....


Baik-baik yaa kalian...

aneh memang....

Saturday, April 19, 2014

si ekstrovert

iseng-iseng ambil tes krpribadian, walaupun sebenarnya udah tau sih gue kayak apa. tapi emang gue anaknya suka ngetes-ngetes dirigitu. tsaahelaaah. hahhahahs. dan yaa hasilnya kurang lebih emang sama sih.

kalau kamu, tipe apa? ribet nan rempong mungkin?

Pelaku Santai (saya tipe kepribadian)